Masih ada Suara Berbeda di Israel

Demonstrasi di Tel Aviv tahun 2004 (Reuters)
WAKIL Perdana Menteri Israel dan Menteri Urusan Strategis, Moshe Yaalon, sangat tegas. "Rakyat Israel di seluruh negeri mendukung aksi (militer) ini," katanya dalam sebuah konferensi pers pada minggu ini tentang krisis di Gaza.

Kebanyakan tentu saja! Namun, sebagian kecil rakyat Israel masih meneriakkan suara yang berbeda.

Di Tel Aviv, Jumat 16 November 2012 lalu, sekitar 1.000 orang berkumpul untuk memprotes pengeboman di Gaza yang telah menewaskan lebih dari 100 orang kebanyakan warga sipil. "Kami datang ke sini untuk mengatakan bahwa satu lagi pertumpahan darah merupakan sebuah masalah. Itu bukan solusi," kata anggota Knesset (DPR Israel) dan dikenal juga sebagai aktivis perdamaian, Dov Kenin, kepada massa yang berkumpul.

"Rakyat menuntut gencatan senjata," teriak massa itu menimpali.

Sejumlah video di YouTube tentang acara itu menunjukkan bahwa di sisi lain jalan, sebuah kelompok demonstran yang lebih kecil tetapi bersuara lebih lantang yang pro-perang menghadang mereka. "Pergi sana ke Gaza," kata mereka. "Biar militer Israel tendang pantat (kalian)!"

Ada lagi protes lain, protes kecil, di Jerusalem, Jumat lalu. Sekitar 50 orang Israel berdiri, diam, berpakaian hitam-hitam, tidak jauh dari kediaman Perdana Menteri Benjamin Netanyahu. Mereka memegang plakat yang berbunyi "Hentikan Pendudukan".

Peristiwa itu tak seberapa dibanding aksi 100.000 orang yang berbaris di jalan-jalan Tel Aviv saat menuntut perdamaian pada 1978, ketika Menachem Begin pergi untuk menghadiri pembicaraan yang mengarah ke perjanjian Camp David antara Israel dan Mesir.

"Ya, ada sekelompok kecil orang yang secara aktif mempromosikan perdamaian di Israel," kata Lior Amihai, anggota dari Peace Now, sebuah LSM yang mendukung solusi dua negara bagi konflik Palestina, yang akan mencakup penarikan Israel dari sebagian besar wilayah permukiman di Tepi Barat, kepada wartawan Sydney Morning Herald, Judith Whelan, yang sedang melakukan study tour ke Israel atas sponsor dari NSW Jewish Board of Deputies.

"Sejak tahun 2000 kelompok ini telah terpinggirkan." Alasannya kompleks, kata Amihai. Kegagalan pembicaraan perdamaian dalam dekade lalu telah membawa pesimisme tentang sebuah solusi akhir. "Dan ada kampanye bahwa tidak ada mitra perdamaian di sisi Palestina" setelah Ehud Barak, saat ini Menteri Pertahanan "pergi ke Camp David dan pulang dengan mengatakan tidak mungkin untuk bernegosiasi." Segera setelah itu, intifada jilid kedua pecah.

"Jika Anda berbicara tentang masyarakat Israel, apa yang benar-benar menjauhkan mereka dari perdamaian adalah bom bunuh diri dan operasi militer di Tepi Barat," kata Amihai kepada Whelan.

Faktor kedua adalah "hampir semua warga Israel menjadi tentara". Semua orang menjalankan dinas militer, "dan ayah, saudara, Anda sendiri, bahkan ibu Anda menjadi anggota tentara cadangan-semua orang terlibat dalam pertahanan."

Faktor ketiga adalah situasi di Gaza sendiri, kata Amihai. Pasukan Israel ditarik mundur pada September 2005, dan "apa yang kami terima adalah roket dari Jalur Gaza. Jadi, ketika Anda berbicara dengan rakyat (Israel) tentang apa yang Anda inginkan dari orang Palestina, mereka mengatakan, 'Kita mundur dan lihat apa yang kita terima'."

"Pada sisi lain, semua orang takut," tutur Ronny Israel, guru seni grafis di Tel Aviv yang membuat halaman Facebook bernama Israel-Loves-Iran delapan bulan yang lalu, ketika warga Israel berpikir bahwa pemerintah mereka akan segera menempuh tindakan militer terkait pengayaan nuklir Iran.

Halaman itu, yang sederhana tetapi kuat secara grafis, memberi pesan "Please Stop War", masih ada dan telah menjadi message board bagi kegiatan perdamaian. Pada minggu ini, kata Israel, setengah juta orang berkunjung ke halaman itu, dan pada akhir minggu, ia berharap lebih dari satu juta akan mengunjunginya.

"Namun, itu orang-orang dari seluruh dunia," katanya kepada Whelan. "Tidak ada keterlibatan yang cukup (memadai) dari warga Israel dan Palestina dalam masalah itu," tambahnya.

Gerakan perdamaian di Israel kecil, katanya, karena "sangat rumit untuk menuntut perdamaian". Ada terlalu banyak kompleksitas dalam hubungan antara dua kelompok itu.

"Karena kekerasan, setiap orang berada dalam posisinya sendiri dan tidak bersedia untuk bergerak ke sisi lain. Tapi bagi saya, ini langkah awal dalam setiap proses perdamaian. Anda harus memahami bahwa pihak lain juga seperti Anda. Ya, beberapa dari mereka gila, (itu ada) di kedua sisi ... tapi kebanyakan adalah orang-orang biasa."

Sebagian besar warga Israel dan Palestina siap untuk hidup berdamai, katanya, tetapi kaum ekstremis memiliki suara yang lebih lantang dalam debat publik.

Di Israel, hanya ada satu partai di Knesset yang secara terbuka berbicara tentang solusi dua-negara, yaitu Partai Meretz yang merupakan aliansi sayap kiri dengan basis dukungan yang relatif kecil.

Pemerintahan Netanyahu sendiri mempertahankan dukungan bagi permukiman Yahudi dan doyan dengan aksi militer untuk melawan kekerasan. Minggu ini, Menteri Dalam Negeri, Eli Yishai, mengatakan, "Tujuan dari operasi militer adalah untuk mengirim Gaza kembali ke Abad Pertengahan. Hanya dengan begitu Isreal bisa tenang selama 40 tahun."

"Tentu saja sulit untuk mempertahankan optimisme. Mereka (rakyat Israel) percaya pada pemerintah dan apa yang dikatakannya,"  kata Amihai.  (Sydney Morning Herald)

Sumber: Kompas.Com
Reaksi:

0 komentar:

Posting Komentar

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

 
Design by Free WordPress Themes | Bloggerized by Lasantha - Premium Blogger Themes | Best WordPress Themes