Profil Joe Biden (3): Berjuang Menuju Gedung Putih Sejak 1987


Joe Biden
Joseph Robinette Biden Jr atau akrab disapa Joe Biden berjuang menuju Gedung Putih sangat panjang dan berliku. 

Kegagalan demi kegagalan menyertainya. Dia jatuh bangun. Joe Biden secara resmi mengumumkan pencalonannya untuk nominasi presiden dari Partai Demokrat 1988 pada tanggal 9 Juni 1987. 

 Waktu itu Biden dianggap sebagai kandidat kuat karena citranya yang moderat, kepiawaian berbicara, profilnya yang tinggi sebagai ketua Komite Kehakiman Senat pada sidang nominasi Mahkamah Agung Robert Bork. D

ia disebut-sebut akan menjadi orang termuda kedua yang terpilih sebagai Presiden Amerika Serikat setelah John F Kennedy. Popularitasnya meningkat pesat pada kuartal pertama tahun 1987 dibandingkan dengan kandidat Partai Demokrat lainnya. 

 Pada bulan Agustus 1987, pesan kampanyenya dianggap membingungkan dan pada bulan September tahun yang sama dia dituduh menjiplak pidato pemimpin Partai Buruh Inggris Neil Kinnock. 

 Awal tahun itu ia juga menggunakan bagian dari pidato Robert F Kennedy tahun 1967 (yang disalahkan para pembantunya) dan kalimat singkat dari pidato pengukuhan John F Kennedy. 

 Joe Biden menjawab tudingan itu dengan mengatakan politisi sering mengutip satu sama lain tanpa memberikan kredit. Saingannya untuk pencalonan presiden, Jesse Jackson pun telah menunjukkan bahwa dia menggunakan materi yang sama digunakan Biden. 

 Beberapa hari kemudian, terjadi insiden di sekolah hukum. Dia disebut mengambil teks dari artikel Review Hukum Fordham dengan kutipan yang tidak memadai dipublikasikan. Joe Biden diminta mengulang kursus dan lulus dengan nilai tinggi. 

Atas permintaan Biden, Dewan Tanggung Jawab Profesional Mahkamah Agung Delaware meninjau insiden tersebut dan menyimpulkan bahwa dia tidak melanggar aturan.

 Para pesaingnya tak henti-hentinya menyoroti masa lalu Joe Biden. Pada tanggal 23 September 1987, Joe Biden akhirnya menarik diri dari pencalonan kandidat presien Partai Demokrat. Dia menyebut pencalonannya telah dibanjiri bayangan berlebihan tentang kesalahan masa lalunya. 

 Menjalani Operasi Otak

 Pada Februari 1988 Joe Biden naik meja operasi setelah berulang kali mengalami nyeri leher yang sangat parah. 

 Joe Biden dilarikan dengan ambulans ke Walter Reed Army Medical Center untuk operasi otak yaitu memperbaiki aneurisma berry intrakranial yang bocor. Operasi berjalan sukses namun saat pemulihan ia menderita emboli paru, komplikasi yang serius. 

 Setelah aneurisma kedua dioperasi pada Mei 1988, masa penyembuhan Joe Biden butuh waktu lama. Pemulihannya pascaoperasi otak membuat Joe Biden menjauh dari tugasnya sebagai anggota Senat AS selama tujuh bulan. 

 Ada cerita lain saat dia menjalani operasi otak tahun 1988 itu. Kepada dokter dan para medis Joe Biden meminta agar mereka melakukan operasi secara hati-hati. karena yang dioperasi itu suatu saat mungkin akan menjadi Presiden Amerika Serikat.

 Joe Biden merupakan anggota Komite Senat Kehakiman paling lama. Dia memimpin komite itu dari tahun 1987 sampai 1995 dan menjadi anggota minoritas dari 1981 sampai 1987 dan dari 1995 sampai 1997. 

 Sebagai ketua, Joe Biden memimpin dua sidang konfirmasi Mahkamah Agung AS yang sangat kontroversial. Ketika Robert Bork dinominasikan pada tahun 1988, Biden membatalkan persetujuannya‍. 

 Kaum konservatif di Senat AS marah tetapi pada penutupan dengar pendapat, Joe Biden dipuji karena keadilan, humor dan keberaniannya. 

 Menolak argumen beberapa lawan Bork, Joe Biden membingkai keberatannya terhadap Bork dalam hal konflik antara orisinalisme kuat Bork dan pandangan bahwa Konstitusi AS memberikan hak atas kebebasan dan privasi di luar yang disebutkan secara eksplisit dalam teksnya.

 Nominasi Bork ditolak di komite dengan suara 9–5 dan kemudian di Senat penuh, 58–42. Joe Biden juga lama menjadi anggota Komite Hubungan Luar Negeri Senat. Ia menjadi anggota minoritas pada 1997, dan memimpinnya dari Juni 2001 hingga 2003 dan 2007 sampai 2009.

 Dia bekerja sama secara efektif dengan Partai Republik dan kadang berani melawan elemen partainya sendiri. Selama periode itu Joe Biden bertemu setidaknya 150 pemimpin dari 60 negara dan organisasi internasional. 

Dia menjadi tokoh Demokrat yang terkenal tentang kebijakan luar negeri AS. Joe Biden menentang otorisasi untuk Perang Teluk pada tahun 1991, berpihak pada 45 dari 55 senator Demokrat. 

Dia mengatakan AS menanggung hampir semua beban dalam koalisi anti-Irak. Joe Biden tertarik pada Perang Yugoslavia setelah mendengar tentang pelanggaran Serbia selama Perang Kemerdekaan Kroasia tahun 1991. 

 Setelah Perang Bosnia meletus, Biden adalah orang pertama yang menyerukan kebijakan "angkat dan serang" untuk mencabut embargo senjata, melatih Muslim Bosnia dan mendukung mereka dengan serangan udara NATO, dan menyelidiki kejahatan perang. 

 Pemerintahan George H W Bush dan pemerintahan Clinton sama-sama enggan untuk menerapkan kebijakan tersebut karena takut terjerat Balkan. 

 Pada bulan April 1993, Joe Biden menghabiskan satu minggu di Balkan dan mengadakan pertemuan tiga jam yang menegangkan dengan pemimpin Serbia Slobodan Milošević. 

 Biden menceritakan bahwa dia telah memberi tahu Milošević, "Saya pikir Anda penjahat perang dan Anda harus diadili." Joe Biden menulis amandemen pada tahun 1992 untuk memaksa pemerintahan Bush mempersenjatai orang-orang Bosnia. 

 Namun ditunda pada tahun 1994 dengan sikap yang agak lebih lunak yang disukai pemerintahan Clinton, sebelum menandatangani pada tahun berikutnya untuk tindakan yang lebih kuat yang disponsori Bob Dole dan Joe Lieberman. Keterlibatannya tersebut membuat upaya penjaga perdamaian NATO yang sukses. 

Joe Biden menyebut perannya dalam mempengaruhi kebijakan Balkan pada pertengahan 1990-an sebagai momen paling membanggakan dalam kehidupan publik, terkait kebijakan luar negeri. 

 Pada tahun 1999, selama Perang Kosovo, Biden mendukung pemboman NATO 1999 di Republik Federal Yugoslavia. 

 Dia ikut mensponsori bersama John McCain Resolusi McCain-Biden Kosovo, yang meminta Presiden Clinton menggunakan semua kekuatan yang diperlukan, termasuk pasukan darat, untuk menghadapi Milošević atas tindakan Yugoslavia terhadap etnis Albania di Kosovo. 

 Reputasi Joe Biden 

 Terpilih menjadi senator AS pada tahun 1972, Biden terpilih kembali pada tahun 1978, 1984, 1990, 1996, 2002, dan 2008. 

Dia selalu memperoleh dukungan suara sekitar 60%. Joe Biden secara konsisten menduduki peringkat satu anggota Senat yang paling tidak kaya. 

 Merasa pejabat publik yang kurang kaya mungkin tergoda untuk menerima kontribusi sebagai imbalan atas bantuan politik, ia mengusulkan langkah-langkah reformasi keuangan kampanye selama masa jabatan pertamanya sebagai presiden.

 Penulis politik Howard Fineman menulis, "Biden bukan seorang akademisi, dia bukan pemikir teoretis, dia seorang polisi jalanan yang hebat. Dia berasal dari barisan panjang pekerja di Scranton — penjual mobil, dealer mobil, orang yang tahu caranya melakukan penjualan. Dia memiliki bakat Irlandia yang luar biasa. "

 Kolumnis politik David S Broder menulis, Joe Biden telah tumbuh seiring waktu:" Dia menanggapi orang-orang nyata — yang selama ini konsisten. Dan kemampuannya untuk memahami dirinya sendiri dan menghadapi politisi lain menjadi jauh lebih baik.

 " James Traub menulis," Biden adalah tipe orang yang pada dasarnya bahagia yang bisa bermurah hati terhadap orang lain seperti dirinya sendiri. 

 Pada tahun 2006, kolumnis surat kabar Delaware, Harry F. Themal menulis Joe Biden "menempati pusat Partai Demokrat yang masuk akal". 

 Wolf Blitzer menggambarkan Joe Biden sebagai orang yang banyak bicara. Dia sering menyimpang dari ucapan yang disiapkan dan terkadang "menginjakkan kaki di mulut". The New York Times menulis bahwa "filter lemah Biden membuatnya mampu mengaburkan hampir semua hal". (osi/wikipedia/berbagai sumber) 

 Sumber: Tribun Bali
Reaksi:

0 komentar:

Posting Komentar

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

 
Design by Free WordPress Themes | Bloggerized by Lasantha - Premium Blogger Themes | Best WordPress Themes