Profil Joe Biden (4): Pernyataannya Membuat Barack Obama Frustrasi


Joe Biden

Joseph Robinette Biden Jr atau akrab disapa Joe Biden resmi menjabat sebagai Presiden ke-46 Amerika Serikat  tanggal 20 Januari 2021.

Jabatan tertinggi Joe Biden sebelum ini adalah wakil presiden ke-47 AS  selama dua periode pemerintahan Presiden Barack  Obama 2009-2017. 

Joe  Biden dengan Barack Obama memiliki hubungan yang unik.  Mereka sesungguhnya bukan teman dekat sejak lama.

Momentum Pilpres AS justru mendekatkan hubungan keduanya.  Joe Biden  tidak mencalonkan diri sebagai presiden pada tahun 1992. Alasannya antara lain karena dia  tidak  mendukung Perang Teluk. 

Dia juga tidak mencalonkan diri ptahun 2004 karena dia yakin hanya memiliki sedikit kesempatan untuk menang. Dia tetap melayani negara dengan sebaik-baiknya sebagai senator.

Baru pada bulan Januari 2007, Joe Biden menyatakan pencalonannya untuk  pemilu 2008. 

Selama kampanye Joe  Biden memusatkan perhatian pada Perang Irak, reputasinya sebagai ketua komite Senat AS,  dan pengalamannya yang kata dalam soal kebijakan luar negeri.nya. 

Joe Biden menolak spekulasi bahwa ia mungkin menjadi Sekretaris Negara. Dia hanya fokus  pada kursi kepresidenan Amerika Serikat.

Pada medio  2007, Joe Biden menekankan keahlian kebijakan luar negerinya dibandingkan dengan Obama. Dia mengatakan, "Saya pikir dia bisa siap, tapi sekarang saya tidak percaya dia." 

Joe  Biden mengatakan Barack  Obama meniru beberapa ide kebijakan luar negerinya.

Joe  Biden terkenal karena satu kalimatnya selama kampanye tahun itu. Pada satu sesi debat dia mengatakan tentang kandidat Republik Rudy Giuliani: "Hanya ada tiga hal yang dia sebutkan dalam sebuah kalimat: kata benda, dan kata kerja dan 9/11." 

Secara keseluruhan cara debat Joe Biden adalah campuran yang efektif antara humor dan ketajaman. dan komentar yang sangat disiplin. 

Joe Biden kesulitan mengumpulkan dana, dia pun gagal mendapatkan daya tarik, kalah dibandingkan Obama dan Senator Hillary Clinton yang lebih terkenal. 

Dukungan untuk Joe Bien tidak pernah naik di atas satu digit dalam jajak pendapat nasional  untuk kandidat Partai Demokrat. 

Dalam kontes pertama pada 3 Januari 2008, Joe Biden menempati posisi kelima di kaukus Iowa, mengumpulkan kurang dari satu persen dari delegasi negara bagian. Dia memutuskan mundur dari perlombaan malam itu.

Meskipun gagal,  kampanye Joe Biden tahun 2008 meningkatkan posisinya di dunia politik. Secara khusus, hal itu mengubah hubungannya dengan Barack  Obama. 

Meskipun mereka pernah bertugas bersama di Komite Hubungan Luar Negeri Senat, mereka tidak dekat. Joe Biden membenci Obama yang cepat naik menjadi bintang politik Amerika,   sementara Obama memandang Biden sebagai orang yang cerewet dan menggurui. 

Setelah mengenal satu sama lain selama tahun 2007, Obama menghargai gaya kampanye Biden dan daya tariknya bagi pemilih kelas pekerja. Joe Biden mengatakan yakin Obama adalah bakal menjadi kandidat Demokrat.

Tak lama setelah Joe Biden mundur dari pemilihan presiden 2008, Obama secara pribadi mengatakan dia tertarik untuk memberikan  tempat penting bagi Joe Biden dalam pemerintahannya. 

Joe Biden menolak permintaan pertama Obama untuk menjadi calon  wakil presiden. Dia khawatir kehilangan  posisinya di Senat AS. Tetapi dia kemudian berubah pikiran. 

Dalam wawancara 22 Juni 2008, Joe Biden mengatakan meskipun dia tidak aktif mencari  pencalonan wakil presiden, dia akan menerimanya jika ada tawaran.

Pada awal Agustus 2008, Obama dan Biden bertemu secara rahasia untuk membahas kemungkinan tersebut,  dan mengembangkan hubungan pribadi yang makin kuat. 

Pada 22 Agustus 2008,  Barack Obama mengumumkan Joe Biden akan menjadi pasangannya sebagai calon wakil presiden. 

The New York Times melaporkan  strategi di balik pilihan tersebut mencerminkan keinginan Obama  berduet dengan seseorang yang kuat dalam hal  kebijakan luar negeri dan pengalaman keamanan nasional. Biden bukan dipilih untuk memenangkan swing state atau untuk menekankan pesan "perubahan" Obama. 

Sisi  lain menunjukkan daya tarik Biden kepada pemilih kelas menengah dan kerah biru, serta kesediaannya secara agresif menantang calon dari Partai Republik John McCain dengan cara yang kadang tampak tidak nyaman bagi Obama. 

Saat menerima tawaran Obama, Biden mengesampingkan kemungkinan mencalonkan diri sebagai presiden lagi patahun 2016. Namun,  komentarnya belakangan berubah.

Joe Biden secara resmi dicalonkan sebagai wakil presiden Amerika Serikat 27 Agustus 2008 melalui pemungutan suara di forum Konvensi Nasional Partai Demokrat di Denver. 

Kampanye wakil presiden Biden mendapatkan sedikit visibilitas media, karena perhatian pers  jauh lebih besar kepada pasangan dari Partai Republik, Gubernur Alaska Sarah Palin. 

Selama satu minggu di bulan September 2008, misalnya,  Pew Research Center menemukan Joe Biden hanya disertakan dalam lima persen dari cakupan perlombaan, jauh lebih sedikit daripada tiga kandidat lainnya.

Namun, Joe Biden fokus  kampanye di wilayah negara bagian yang mengalami kesulitan ekonomi dan mencoba untuk memenangkan hati kaum Demokrat kerah biru, terutama mereka yang telah mendukung Hillary Clinton. 

Joe Biden menyerang McCain dengan gencar meskipun memiliki persahabatan pribadi yang telah lama terjalin.  Dia berkata, "Orang yang dulu saya kenal, dia telah pergi. Hal itu benar-benar membuat saya sedih." 

Pada 2 Oktober 2008,  Joe Biden berpartisipasi dalam debat calon wakil presiden dengan Sarah Palin di Universitas Washington di St. Louis. 

Jajak pendapat pascadebat menunjukkan,  meski Sarah Palin melampaui ekspektasi banyak pemilih, Biden telah memenangkan debat tersebut secara keseluruhan. 

Selama hari-hari terakhir kampanye, ia berfokus pada area yang berpenduduk sedikit, lebih tua, dan kurang makmur di medan pertempuran sengit  terutama Florida, Ohio, dan Pennsylvania.

Jajak pendapat menunjukkan  dia makin populer dan mendongkrak elektabilitas  Obama.

Biden  juga berkampanye di beberapa negara bagian yang menjadi basis Republik  serta di daerah dengan populasi Katolik yang besar. 

Di bawah instruksi tim  kampanye, Joe Biden menjaga pidatonya tetap singkat dan  menghindari komentar sembarangan, seperti tentang Obama yang sedang diuji oleh kekuatan asing segera setelah menjabat.

Secara pribadi, pernyataan Joe Biden sempat membuat Obama frustrasi.  Staf kampanye Obama menyebut kesalahan Biden sebagai "bom Joe". Joe Biden tidak mendapat informasi tentang diskusi strategi, yang bikin Biden kesal. 

Hubungan antara keduanya  tegang selama sebulan, sampai akhirnya Joe Biden meminta maaf kepada  Obama dan keduanya membangun kemitraan yang lebih kuat. 

 Di depan umum, ahli strategi Obama David Axelrod mengatakan peringkat popularitas Biden yang tinggi melebihi komentar yang tidak terduga. 

Secara nasional  Joe Biden meraih  peringkat kesukaan 60 persen dalam jajak pendapat Pew Research Center, unggul jauh  dibandingkan dengan 44 persen  untuk Sarah Palin. 

Pada  Pilres AS  4  November 2008, Obama dan Biden terpilih dengan 53 persen  suara populer dan 365 suara elektoral dibandingkan  173 suara elektoral yang diraih calon Partai Republik, McCain – Palin. 

Joe Biden mencalonkan diri kembali untuk kursi Senat AS serta untuk wakil presiden, hal itu diizinkan oleh undang-undang Delaware. 

 Pada tanggal 4 November 2008, ia juga terpilih kembali sebagai anggota  Senat AS, mengalahkan Christine O'Donnell dari Partai Republik. 

Tapi dia harus memilih.  Pada 15 Januari 2009,  Joe Biden  mengundurkan diri dari Senat AS.

Dalam acara perpisahan yang emosional, Joe Biden berkata, "Setiap hal baik saya telah melihatnya terjadi di sini, setiap langkah berani yang diambil selama lebih dari 36 tahun saya berada di sini, tidak berasal dari penerapan tekanan oleh kelompok kepentingan, tetapi melalui pematangan hubungan pribadi. "

Gubernur Delaware Ruth Ann Minner ditunjuk penasihat lama Biden Ted Kaufman untuk mengisi kursi Senat Biden yang kosong di Senat AS. (osi/wikipedia/berbagai sumber)

Sumber: Tribun Bali

Reaksi:

0 komentar:

Posting Komentar

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

 
Design by Free WordPress Themes | Bloggerized by Lasantha - Premium Blogger Themes | Best WordPress Themes