Jakob Oetama Belajar dari Ojong

TAWARAN itu tak ditanggapi serius oleh Jakob karena fokus menyelesaikan kuliah di Fakultas Sosial dan Politik UGM. Pada April 1961, Ojong mengajak Jakob membuat majalah baru bernama Intisari, isinya sari pati perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi dunia. Majalah bulanan Intisari terbit pertama kali Agustus 1963.

Untuk menjalani hidup sebagai wartawan, Jakob bergaul akrab dengan kalangan wartawan seperti Adinegoro, Parada Harahap, Kamis Pari, Mochtar Lubis, dan Rosihan Anwar. "Dalam soal-soal jurnalistik, Ojong itu guru saya, selain Mochtar Lubis dan Rosihan Anwar," katanya.

Di mata Jakob, Ojong kuat di bidang humaniora dan kuat dalam prinsip nilai-nilai kemajuan. Mochtar Lubis sosok yang berani dan memegang teguh prinsip, sedang Rosihan Anwar kuat dalam persoalan humaniora.
Majalah Intisari kemudian diperkuat oleh teman-teman Jakob-Ojong dari Yogyakarta seperti Swantoro dan J Adisubrata. Menyusul kemudian Indra Gunawan dan Kurnia Munaba.



Begitu juga Irawati, seorang sarjana hukum alumnus Universitas Diponegoro, Semarang, yang rela beberapa bulan tak dibayar asal boleh bergabung di Intisari. Orang-orang tersebut yang kemudian menjadi pemimpin di unit-unit usaha baru Kompas Gramedia.

Sambil terus memberi perhatian kepada pengembangan Intisari, dilandasi cita-cita mengembangkan kemajemukan Indonesia, Jakob dan Ojong aktif dalam gerakan asimilasi Badan Komunikasi Penghayatan Kesatuan Bangsa (Bakom PKB). Lembaga itu merupakan sebuah gerakan yang mengajak keturunan Tionghoa untuk benar-benar solider dan menyatu dengan rakyat Indonesia di segala bidang.

Bakom PKB didirikan 30 orang pri dan nonpri, pada 1977, di antaranya Hasjim Ning, K Sindhunata, Abjan Soleiman, H Syafiudin, Junus Jahja, Ridwan Saidi, Lo SH Ginting, dan Njoo Han Siang. Nama Jakob dan PK Ojong tidak tercantum sebagai pendiri Bakom PKB, namun pemikiran mereka mengenai asimilasi menjadi sadar pijakan pendirian gerakan tersebut. (Laporan Wartawan Tribunnews.com Febby Mahendra Putra)


Baca juga
Reaksi:

1 komentar:

dion bata mengatakan...

Buku yang layak dibaca oleh para pemimpin negeri ini. Juga setiap jurnalis...

Posting Komentar

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

 
Design by Free WordPress Themes | Bloggerized by Lasantha - Premium Blogger Themes | Best WordPress Themes